To be a stay at home Mom

A curse or a Lucky

Tergantung dari cara pandang kita, bisa terasa "curse" or "a lucky thing".

Ada sebagian wanita yang berhasrat pengin total berada dirumah dalam arti jadi ibu rumah tangga aja, kalo di indo sih kayaknya kebanyakan temen teman kalo ditanya katanya sih bercita2 pengen jadi ibu Rt(rumah tangga)! ...Hubby punya teman di kampus dulu(cewek), yang kata org kampus ter-gengsi di indo , sangat amat pintar sekali...dan sudah terbayang akan dan pasti punya masa depan gemilang...ditanyain ntar kalo udh gede mau jadi apa neng? eh salah...maksudnya kalo udh lulus mau gimana getho!...jawabnya: mau jadi ibu Rt, wakaka.. Temanku juga yang lainnya ngaku kepengen banget deh ga kerja lagi...biar bisa bareng dg anak dirumah tiap saat...tapi ga bisa karena kudu suport pemasukan keuangan juga...and ngga diijinkan suami...

Sementara disini kebanyakan org singapore kayaknya doyan kerja...anak2 nge-child care aja. Ga tau juga sebenarnya gimana sih...karena baru sedikit mengamati...Kayaknya aja agak beda dengan wanita indo...

Kalo dari sisi kerepotan juga tergantung. Ada teman yang punya satu anak tapi kebakaran jenggotnya kayak punya jenggot 3...eh punya anak 3. Ada yang punya anak 3 kalem aja....
Ada yang punya 1 anak tapi repotnya ampun2 sampe rasa ga punya waktu buat diri sendiri atau sekedar jalan buang resah...Sementara aku pernah liat ada ibu2 yang punya anak 3 berjalan santai di salah satu mall dengan menggendong anak 1, mendorong stroler yang ada anaknya 1...serta menggadeng satu lagi anaknya sambil jalan....wow keren...!
Ada teman yg baru punya anak 1, yang udh pesan makan ketringan buat makan setiap hari plus ada yg bersih2 rumah dengan part-time maid, tetep aja pusing and bertekad biar dunia runtuh satu aja dah punya anaknya. Sementara teman 1 blog di apartemen aku anak 3 ngekor mana2 karena no helping hand-lah.....

Sooo...the point is: To be a stay at home mom, is it a curse or a lucky? Semua tergantung hati masing2...Tergantung cara pandang masing2...

Tapi buat aku yang paling penting adalah bagaimanapun perasaan dan pandangan kita, kita bisa buat itu jadi Lucky...dengan merubahnya. Cara pandang bisa berubah sama seperti hati kita bisa berubah. Ketika kita mampu melakukan itu maka hidup terasa lebih ringan... atau lebih asiknya sih menurut aku memandanglah dengan cara yang positif saja. So segalanya akan terasa "Lucky".

1 comment:

bundazka said...

waah tulisannya bagus banget,mamanya ben!
yang jelas,kalo aku bersyukur banget bisa jadi SHAM...bisa ngeliat tiap deetik perkembangan anak..bisa jadi teman keluhkesahnya...
mudahan besok bisa ttp intens urus anak sambil nyambi praktek n bisnis di rumah kali yaaa...:))